Forgive My Mistakes

Anak gue punya sebuah mainan monyet kecil yang bisa ngomong sendiri. Harusya, si monyet ini cuma ngomong kalau tombolnya dipencet. Tapi entah kenapa, kadang-kadang monyet kecil ini suka tiba-tiba ngomong sendiri walaupun gak ada yang lagi mainin. Bikin kaget dong! Tahu-tahu ada suara mainan dari antara tumpukan bantal padahal gak ada yang sentuh. Agak horor memang. Jadi gue harus ekstra hati-hati buat selalu pastiin si monyet nih dimatiin habis dimainin. Daripada nanti malah kaget sendiri.

Anyway…

Ngomong-ngomong soal monyet yang suka ngomong sendiri. Gue pun punya seekor monyet bawel yang ada di dalam kepala gue sendiri. Monyet ini suka tiba-tiba ngomong ke inner-self gue tanpa gue minta. Dia bawel banget deh pokoknya!

Sayangnya dia jarang banget ngoceh hal-hal yang postif. Dia lebih sering ngomongin hal-hal negatif ke gue. Terutama hal-hal negatif yang udah terjadi di masa lalu gue.

“Inget gak lo dulu pernah dikecewain sama cowok? Udah lah! Ngapain lagi percaya sama yang namanya cowok? Semua cowok tuh brengsek! Gak usah jatuh cinta lagi. Tutup hati lo rapat-rapat.”

Dulu dia pernah ngoceh begitu.
Dan ya, gue turutin apa omongan si monyet.

Si Monyet Bawel

Sedih ya. Karena awalnya gue pikir monyet ini care sama gue. Makanya dia peringatin gue. Dia jagain gue biar gue gak patah hati lagi. Dia sayang sama gue, makanya gak pengen gue sakit lagi.

Nyatanya, si monyet ini cuma bayangan kelam dari sebuah pengalaman buruk yang gue tolak untuk lupa.

Dan karena gue tolak untuk lupa, monyet ini dengan aktif selalu mengingatkan gue akan segala kesalahan gue di masa lalu. Biar gue ingat! Biar gue gak jatuh di lubang yang sama. Biar gue gak sakit atau terluka lagi.

Sebenarnya, keberadaan si monyet ini ada baiknya juga sih. Dia kan ada buat memperingatkan gue.

Tapi yang jadi masalah adalah ketika gue terlalu berpegang teguh pada si monyet dan menolak untuk mencoba lagi. Menolak untuk mencoba membuat kesalahan lagi. Menolak untuk belajar lagi.

Ya, namanya juga belajar. Pasti susah. Pasti capek. Pasti sakit.

Tapi ya itu namanya proses. Mau si monyet maksudnya baik sekalipun, kalau gue terus-terusan dengerin si monyet, gue gak akan pernah bisa maju deh. Gue akan selalu diam di tempat karena gue dikekang oleh ketakutan gue.

Ketakutan gue untuk berbuat salah.
Ketakutan gue untuk berbuat salah lagi.

Seiring gue semakin dewasa, gue tanya sama diri gue lagi. Kenapa sih gue takut berbuat salah? Bukannya salah itu manusiawi? Bukannya salah itu artinya belajar bahwa ada satu cara yang gak berhasil sehingga kita bisa semakin dekat untuk tahu mana cara yang berhasil?

Why can’t I just let myself to make mistakes to learn how to not make mistakes?
Why, Hilda? Why???

Gue gak pernah tahu apa jawaban pastinya. Karena begitu banyak faktor yang membentuk gue menjadi diri gue yang sekarang.

Tapi satu hal yang pasti.

Gue perlu memaafkan diri gue karena sudah pernah membuat kesalahan.
Gue perlu memaafkan diri gue karena pernah bertindak bodoh dan membuat diri gue terluka.

Gue perlu memaafkan diri gue karena pernah jatuh hati pada seorang cowok playboy supaya gue bisa jatuh cinta lagi.
Gue perlu memaafkan diri gue karena pernah mendedikasikan diri gue pada kelompok yang salah sehingga membuang-buang waktu gue percuma.
Gue perlu memaafkan diri gue karena pernah lebih mengutamakan kepentingan orang lain yang akhirnya menggerogoti kesehatan gue.

Gue perlu memaafkan diri gue karena sudah pernah membuat kesalahan yang merugikan diri gue sendiri.
Gue perlu memaafkan diri gue supaya si monyet bawel itu bisa diam dan beristirahat dengan tenang karena dia tahu gue gak akan menyakiti diri gue sendiri lagi.

Gue perlu memaafkan diri gue supaya gue bisa bilang ke monyet bawel itu:
“Gak apa-apa. Sekarang gue sakit. Tapi kesakitan bisa sembuh kok. Dan lewat rasa sakit ini gue pun jadi belajar. Ya, rasa sakit ini ada, dan mungkin membekas. Tapi rasa sakit ini bukannya gak berguna. Dia mendidik gue jadi lebih kuat. Yang perlu gue lakukan hanyalah move on. Meskipun dengan hati yang masih tertoreh luka.

Ya, gue pasti masih akan membuat kesalahan lagi.
Banyak kesalahan malah.

Tapi gue tahu bahwa kesalahan itu bukan gue lakukan dengan sengaja untuk merugikan diri gue sendiri.
Simply cuma karena gue gak tahu bahwa itu adalah pilihan yang salah.
Jadi gue gak perlu menghukum diri gue sendiri dengan ngebiarin si monyet bawel itu terus ngoceh dan menghancurkan jati diri gue pelan-pelan dari dalam.

I got to cut me some slack.
So I can have more peace with myself.
And once that monkey can shut her mouth, I can move on to the next better thing life has in store for me.

I forgive myself for my mistakes.
And it makes me happy.
I hope it can make you happy too.

Spread love,

hiLda

Leave a Reply